IIUM Nurse Bloggers

Ex-IIUM Matric

Kebun Ilmu

Ustaz's note

Ayat-Ayat Cinta

"dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya”
[Al-Baqarah 2: 216]

Sahabat Blogger IIUM

Mardhtillah Matlubi

~ I wish I could make people smile and make them know how beautiful life is. Just a plain me, seeking His bless worldly and hereafter.~

Total Pageviews

Wahai Rasulullah...

Ingin ku susuri denai hidup mu, ya Rasulullah
Izinkan aku mencintai mu
Izinkan aku merinduimu

Selawat dan Salam yang setinggi-tingginya ke atas mu
Wahai Kekasih Allah..

Sembang Hikmah

~Demi Masa~

"Demi Masa..Sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian..Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh..dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran" Berapa banyak lagi masa yang bersisa untuk kita??
Powered by Blogger.

Daisypath - Anniversary

There was an error in this gadget

Wednesday, September 2, 2009

Tinggal Sedikit Cuma...


Ramadhan masih lagi berbaki beberapa hari sahaja lagi.Sudah diraikan sepenuhnya kah Ramadhan kali ini oleh jiwa kita ini..Jiwa hamba mencari Tuhan..

HIDUP DENGAN PELBAGAI TUGASAN

Tidak dapat dinafikan sama sekali kita hanya manusia biasa, penuh dengan rutin harian yang perlu dilunaskan, keperluan harian yang harus dipenuhi. Contohnya, sebagai seorang pelajar,di pertangahan semester begini sahaja, tentulah hidup kebanyakannya disesakkan oleh pelbagai tugasan dan juga peperiksaan pertengahan semester. Masa yang ada sangatlah terhad, jika dinisbahkan dengan perkara-perkara yang perlu dilaksanakan, teramatlah besar ratio itu.

Kata orang "setiap kerja itu perlu dilakukan bersungguh-sungguh.."..Pendek katanya, Buat Yang Terbaik untuk setiap perkara..Terkesan juga dengan tulisan seorang sahabat blogger yang baru saja saya singgah lamannya buat pertama kali.Katanya,

"ILMU UNTUK SEGULUNG SIJIL

Tanpa berselindung, sekarang ini timbulnya graduan kurang kualiti, graduan tidak cukup kemahiran. Tanyalah graduan universiti sekarang, bagaimana mereka menyiapkan kerja kursus dan tesis? Apakah cukup hanya dengan mencedok beberapa buku teks, dan kemudian cedok research serta artikel jurnal, tesis dan kerja kursus yang sudah siap, kemudian dihantar tepat pada masanya tanpa menilai kualiti ilmu di dada.

Bertanya, bersembang, berhujah dengan pensyarah hanya satu jam dan kadangkala kurang (selain waktu pengajaran wajib dalam dewan kuliah dan tutorial). Nampaknya, disiplin kita dalam menimba ilmu amat jauh berbanding mereka yang bersusah payah menempuh perjalanan jauh sebelum memahami sesuatu bab kecil dari beribu-ribu bab ilmu yang terdapat di dunia ini.

Bagaimana kita nak lahirkan ilmuan hebat macam Ibnu Sina, Ibnu Khaldun, dan Alkhwarizmi?
"

Allah..Terkena betul saya..Mungkin tak serupa sebiji, bau-bau bacang itu,terlekat jua..

Ingin sangat di hati ini,menjadi 'berilmu' itu sebagai betul-betul berilmu..Maksudnya,berilmu dengan ilmu itu lekat di dada, boleh di guna pakai bila-bila masa..Boleh memberi manfaat pada yang lain tak kira di mana..

Tapi, persoalannya pasti timbul bagi sesetengah pihak, mungkin termasuk saya sendiri..Bukan mudah untuk mencapai tahap ilmuwan dahulu kala, di kala jiwa mereka penuh semangat mencari ilmu berbekalkan cinta pada Allah dan Rasul, dan cinta pada ilmu itu sendiri.

Beberapa faktor yang saya cuba koreksi pada diri saya...

1. ~Hablun min Allah~Hubungan dengan ALLAH taala.

Sebagai manusia lalai dan lemah, saya membesar bukan sebagai kanak-kanak kudus yang bercahaya iman di jiwa mereka, meningkat remaja bukan sebagai anak remaja solehah yang tulus jiwanya. Tapi saya membesar dengan usia kanak-kanak perempuan yang nakal, berjiwa explorer, banyak bertanya, suka nampak hebat, dan sewaktu dengannya. Zaman remaja, berkonflik dalaman sendirian, mencari identiti dan jalan hidup berdasarkan logik akal sendiri..Pengisian iman dalam diri saya amatlah sedikit.

Dan di ketika usia pasca dua dekad ini, saya masih berdikit-dikit mencari dan mengisi kantung hidup saya dengan buah-buah iman. Mungkin saja saya tersungkur akibat tersadung batu dek tidak dapat melihat batu di hadapan,mungkin saja kantung saya bocor dek kelekaan saya, mungkin saja buah-buah iman itu tercicir dan memburuk begitu sahaja dek kelupaan saya menikmati dan berkongsi..Sungguh, saya hanya insan lemah, namun, atas kesedaran yang sedikit cuma ini, akan saya terus melangkah, bermujahadah mengutip buah-buah iman buat bekalan mencari Tuhan.

Seperkara yang saya berpegang pada..
Bukan permulaan nilaiannya..
Tapi, dihitung itu pada akhirnya..
dan pengakhiran itu perlu kepada sepanjang usahanya, selagi sedar untuk berusaha..


2. ~Hablun min an-nas~ hubungan sesama manusia


Mungkin saja ilmu itu tidak lekat di hati saya kerana hati saya ini tidak tenang tempatnya untuk didiami ilmu itu. Mungkin saja niat baik itu tidak kekal lama di hati saya kerana ada rasa kurang enak bagi niat baik itu untuk bertempat di hati orang yang menimbulkan kurang senang dihati orang lain..Mungkin saja, rasa-rasa kurang senang yang pernah dahulu kala saya timbulkan..

Di bulan Ramadhan ini, ingin saya pohon kemaafan daripada sahabat-sahabat dan semuanya. Bimbang tiada kesempatan selepas ini. Moga semua tahu, tidak pernah ingin begitu melukakan..Maaf jua dipohon..

Kata seorang sahabat," fiey, realitinya, kita tidak akan mampu memuaskan hati semua orang..". Ada benarnya di situ, namun, bagi saya, harus kita cuba sedaya-upaya untuk tidak melukakan orang lain, hanya ALLAH yang maha Penilai.Sama-samalah kita berlapang dada sesama sahabat atas nama cinta sesama saudara, atas dasar berpayung di bawah naungan Islam penuh rahmat, insyaALLAH, banyak masalah hati boleh dihindari.

3. Sifat dan Sikap yang ada pada diri sendiri

Ilmu itu nur. Nur itu tempat letaknya pada yang besih, elok dan molek..Barang pasti mudah terlekat pada jiwa bersih. Mungkin hati ini masih berbaki sifat-sifat dan sikap-sikap dahulu..
Dan yang pasti, saya adalah anak kebimbangan arwah Mak, sehinggakan
"Nor, tolong tengok-tengokkan adik mu (saya la tu)tu, Mak bimbang kat dia.." kata MAk.
"Kenapa, Mak?" Nor bingung, tak faham.
"Mak bimbang kat dia, sebab 'suara dia kuat" antara pesanan terakhir Mak..Nor nak tergelak, masih tak faham.
Sesungguhnya wahai kakakku, itulah yang menjadi kebimbangan adikmu ini setiap masa semenjak diceritakan perbualan itu. Terlalu lemah saya ini untuk melihat kelemahan diri yang selama ini saya anggap itu sebagai kekuatan.

Biasanya, kita kira kelebihan kita itu kekuatan kita. Tapi mungkin juga sebaliknya. Bukan hendak dikatakan di sini, setiap kelebihan itu tidak elok untuk kita, tapi hanya ingin mengingatkan sahabat dan diri sendiri, jika tidak dijaga, kelebihan itu akan menjadi sumber kesombongan dan keangkuhan kita, lalu menjadi carcinogenic agent dihati kita manusia. Hati yang sakit tidak akan mudah menerima nur ilmu dan tidak akan menikmati buah-buah iman sebaiknya. Namun, jika kelebihan itu dikongsi kelebihannya untuk kebaikan ramai, pastinya ia akan menjadi lebih bermakna sebagai kelebihan buat semua.

p/s ::Mak, akan saya guna 'suara kuat' anak Mak ini untuk memberi dan menerima, agar terkesan dan berkesan pada diri dan orang lain. Jihad melawan perasaan ego, angkuh sendiri..

Muhasabah dan Mujahadah


Kisah lalu bukan alasan untuk kita terus berada di dalam gelap itu, untuk terus di situ. Hidup dengan pelbagai tugasan bukan alasan untuk kita tidak melakukan yang terbaik. Sibuk bukan alasan untuk kita tidak menjadi orang yang berilmu yang diberkati..Sibuk bukan alasan untuk kita tidak berfikir dan menyumbang untuk Islam..
Sahabat saya ada berkata, "Bila kita sibuk, kita akan lebih menghargai masa.."
Katanya lagi, "Semua dah ada depan mata, tingal nak ke tak nak je.."

Muhasabah sebagai koreksi diri, harus dilakukan bila-bila masa, di ketika memandu, menunggu bas, hendak tidur dan lain-lain lagi..
Muhasabah pada kekurangan dan kelebihan diri agar kita menjadi hamba yang bersyukur pada nikmat, bukannya hamba kufur nikmat yang di istidrajkan Allah.Nauzubillah.Istidraj itulah paling digruni, bimbang berakhir di saat kita masih belum tersedar dari kekufuran pada nikmat..Sesungguhnya,muhasabah itu perlu di thabatkan pada hati-hati kita sebagai hamba ini..

Mujahadah itu semangat dan keinginan yang iltizam, yang melorongkan langkah-langkah kita ke arah lebih baik, di wangikan dengan muhasabah dan buah-buah iman yang di kutip di perjalanan. Menuju Redha Allah, bukan jalan mudah, malah berduri berliku..

Wahai hati-hati yang dambakan redha Ilahi dunia akhirat..
Ayuh..
Selagi kita sedar, selagi itu hati harus bermuhasabah, selagi itu jiwa harus bermujahadah..Menuju ke arah lebih baik..Menuju cinta Ilahi..

Dengan sedikit cuma masa yang tinggal ini, bermuhasabahlah dengan rahmat dan berkat Ramadhan ini, bermujahadahlah dengan semangat Ramadhan..InsyaALLAH, dipermudahkan urusan..

Hargailah masa yang sedikit cuma ini..Entah esok masih ada masa untuk kita..

~wallahua'lam~

fiey ahmad
rindu kat family..

No comments:

Post a Comment