IIUM Nurse Bloggers

Ex-IIUM Matric

Kebun Ilmu

Ustaz's note

Ayat-Ayat Cinta

"dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya”
[Al-Baqarah 2: 216]

Sahabat Blogger IIUM

Mardhtillah Matlubi

~ I wish I could make people smile and make them know how beautiful life is. Just a plain me, seeking His bless worldly and hereafter.~

Total Pageviews

Wahai Rasulullah...

Ingin ku susuri denai hidup mu, ya Rasulullah
Izinkan aku mencintai mu
Izinkan aku merinduimu

Selawat dan Salam yang setinggi-tingginya ke atas mu
Wahai Kekasih Allah..

Sembang Hikmah

~Demi Masa~

"Demi Masa..Sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian..Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh..dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran" Berapa banyak lagi masa yang bersisa untuk kita??
Powered by Blogger.

Daisypath - Anniversary

There was an error in this gadget

Saturday, September 12, 2009

Kekasih yang Bakal Pergi


Lebih kurang seminggu saja lagi Ramadhan kali ini masih bersisa.


Di kala begini, bebanan tugasan dunia seakan tidak mahu mengalah, berderet-deret, sehinggakan badan ini juga terkesan dengan keadaan ini. Lebih kecewa bila tumbang di dinihari dan terlewat bangun untuk hari ini, di pagi yang ada running assessment untuk Oncology Nursing. Kelam kabut juga pagi tadi, kesian Mamas dan Siti, huhu. Terpaksa tunggu kita. Sory yep..


Mungkin effect daripada 3 hari berturut yang menyegar-bugarkan diri dengan keterpaksaan, mengerah sistem badan bekerja lebih masa dan lebih daripada kebiasaan. Agaknya, inilah shock syndrome yang dihasilkan.


Dan mungkin ini juga adalah latihan persediaan awal untuk saya dan badan saya setelah lama dimanjakan dengan status hibernasi di comfort zone. Persediaan untuk berhadapan dengan situasi yang pasti jauh lebih sibuk, jauh lebih sukar, jauh lebih berat dihidangkan pada masa depan.


Ayat yang saya selalu ingatkan pada diri saya dan sahabat rapat,


"Kita tak tahu apa akan jadi 2 saat lepas ni.."


Untuk itu, saya sedaya upaya persiapkan diri untuk apa jua kemungkinan, apa jua kebarangkalian.


Agar tidak tersalah mengharap..


Agar tidak kecewa bila tersalah mengharap..


Agar tidak mengaduh dan mengeluh apabila kecewa...


Agar lebih bersedia, untuk belajar erti pasrah dan redha...



Ramadhan kali ini yang bermakna..


Sukar mengekspresikan rasa, untuk segala perkara yang diperolehi, dipelajari, dikutip sepanjang Ramadhan kali ini..


Untuk itu, saya sangat ingin menyatakan bahawa terasa Ramadhan kali ini sangat meninggalkan bekas pada diri..



  • Ramadhan dan Aidilfitri pertama tanpa kedua-dua cinta hati tersayang. Sangat menginsafi kelemahan yang sebati dengan jiwa-jiwa manusia, betapa kita ini gagal untuk menghargai, gagal untuk mencintai dan mengasihi insan-insan ini sehinggalah kita kehilangan mereka.

  • Di kala umur sudah lebih 2 dekad ini, saya sangat dapat merasakan betapa diri ini harus dipersiap-sediakan untuk berhadapan dengan pelbagai masalah, secara realiti. Jika dulu, kita hanya menunggu dan bergantung harap pada orang lain untuk menyelesaikan nya, atau, berharap masalah itu akan selesai sendiri. Namun kini, tidak lagi, demi akal, hati dan jiwa yang dipinjamkan oleh Allah bukan dengan tujuan sia-sia, kita seharusnya bertemu muka, berhadapan dan cuba menyelesaikan masalah yang ada dengan penuh hikmah dan tanggungjawab.

  • Di Ramadhan kali ini juga, setelah sekian lama tidak memesrakan diri dengan dunia luar, sangat berasa sayu, sedih, kecewa dan dukacita. Kebimbangan itu meraja di pelusuk hati. Menjejak ke alam nyata menimbulkan 1001 kegusaran. Jika dulu, bazar Ramadhan itu adalah tempat yang mebuatkan hati melonjak-lonjak ingin pergi, untuk merasai keindahan suasana Ramadhan, tapi kini hanya tinggal sebuah tempat mencari makanan yang amat menyakitkan mata, menyesakkan jiwa, meresahkan segala saraf...Intisarinya, bukan harus kita elakkan diri kita sejauh-jauhnya daripada berkunjung ke tempat sedemikian, kerana di situlah letaknya wajah hakikat realiti umat manusia sekarang, lebih spesifiknya, umat Islam sekarang. Andai kita lantang kita bersuara kita adalah dai'e, maka inilah realiti mad'u kita. Andai kita kata kita adalah bakal pemimpin, inilah realiti orang yang bakal kita pimpin. Di sini, ingin saya zahirkan suara kecil saya, DEKATILAH, SELAMILAH, FAHAMILAH, BERSAMALAH dengan realiti, agar kita sedar, tugas kita bukan hanya merancang strategi, mengimplementasi pelan, malah lebih jauh daripada itu~BERSEDIA MENGHADAPI REALITI~bukan fantasi di comfort zone.

Masa makin berlalu pergi...

Apakah kita masih di sini..

Mencari-cari..

Erti hidup hamba hakiki..

Barang pasti hidup ini suatu pencarian..

Yang titik akhirnya adalah mati..

Semoga ketemu apa yang dicari..

~Wallahua'lam~

Salam Ramadhan dengan pohonan kemaafan

fiey Ahmad


No comments:

Post a Comment