IIUM Nurse Bloggers

Ex-IIUM Matric

Kebun Ilmu

Ustaz's note

Ayat-Ayat Cinta

"dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya”
[Al-Baqarah 2: 216]

Sahabat Blogger IIUM

Mardhtillah Matlubi

~ I wish I could make people smile and make them know how beautiful life is. Just a plain me, seeking His bless worldly and hereafter.~

Total Pageviews

Wahai Rasulullah...

Ingin ku susuri denai hidup mu, ya Rasulullah
Izinkan aku mencintai mu
Izinkan aku merinduimu

Selawat dan Salam yang setinggi-tingginya ke atas mu
Wahai Kekasih Allah..

Sembang Hikmah

~Demi Masa~

"Demi Masa..Sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian..Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh..dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran" Berapa banyak lagi masa yang bersisa untuk kita??
Powered by Blogger.

Daisypath - Anniversary

There was an error in this gadget

Friday, August 13, 2010

Kerinduan itu datang lagi


Salam Ramadhan..

2 Ramadhan 1431, genap 5tahun arwah Mak pulang ke Rahmatullah..5tahun sudah, suatu jangka masa yang agak lama jika dihitung secara lahiriah dan ilmu hisabnya, akan tetapi jangka waktu terasa baru saja berlalu, seolah-olah peristiwa itu terjadi pagi ini..
 

Masih segar dalam ingatan rentetan peristiwa itu..Wad Paliatif tingkat 5, Hospital Besar Kuala  Terengganu kini bertukar nama kepada Hopsital Sultanah Nur Zahirah/


“Mak rasa Mak tak sempat sampai Ramadhan”, keluh Mak merasakan beliau dijemput pergi sebelum berkesempatan menemui Ramadhan 1427.


Namun kasih sayang Allah pada Mak diterjemahkan pada kesempatan yang diberi untuk menemui Ramadhan kali terakhirnya waktu itu. Betapa raut wajahnya yang lemah menzahirkan kesyukuran yang tinggi pada Pemakbul doanya.


Berbekalkan sedikit kudrat yang nipis itu, Mak bertegas untuk berpuasa pada 1 Ramdhan itu walau ditegah oleh Nor. Menjelang petang, Mak berbuka hanya dengan beberapa sisip air putih dek seleranya dimamah keadaan penyakitnya.


Di saat berbuka petang itu, Mak hanya merenung kami dari katilnya, kami yang berkumpul hampir semua ahli keluarga berbuka di dalam wad tersebut. Bila disuakan bubur nasi padanya, Mak menolak lembut. Tanpa suara Mak menyatakan Mak tiada punya selera.


Malam itu juga, Nor dan Luqman akan berangkat pulang ke tempat belajar masing-masing. Mak bertanya ke mana mereka hendak pergi seolah-olah berat hati melepaskan mereka pergi. Namun, hati ibu agung yang Mak miliki merelakan pemergian mereka untuk mengutamakan kepentingan pelajaran anak-anak berbanding kepentingan diri sendiri sekalipun jauh di sudut hatinya Mak sangat menginginkan anak-anaknya berada di sisinya saat-saat itu..


Saya telah mengambil keputusan untuk tak pulang terus ke Kuantan waktu itu, untuk terus bersama Mak walau apa pun. Bagi saya pelajaran saya tak sebanding saat-saat bersama Mak. Sekalipun begitu, saya masih berasa kesal kerana tidak menggunakan sepenuh masa itu dengan baik dan menghargainya sesungguhnya, sebab terlalu masih banyak perkara yang tidak saya sempurnakan sebaiknya untuk Mak.


Jiwa saya tak sekuat Mak. Semangat saya tak seteguh semangat Mak. Kelembutan dan rasa kasih saya tak sebanding Mak. Prihatin dan perhatian saya tak setaraf Mak..Sekalipun saya berada di tahun 1 bidang kejururawatan waktu itu, saya tak miliki hati seorang jururawat yang baik..Tak memiliki ‘ruh’ jururawat secara ‘naturally’. Apa yang tahu waktu itu, ialah, ‘bed making’ dan beberapa asas yang lain seperti makan-minum yang sempat dipelajari di dalam kelas yang cuma dihadirkan jasad, tapi tanpa hati. Pelajaran saya entah ke mana waktu itu, dan masih kukuh saya menyimpan kenangan itu, di waktu itulah kali pertama saya betul-betul putus asa dengan pelajaran saya. Saya mengambil keputusan untuk tidak mengambil kisah apa keputusan yang saya dapat, apa nak jadi dengna pelajaran saya bukan lagi satu kepedulian bagi saya.


Dan sesungguhnya, Allah itu Maha Besar lagi Maha Mengetahui segala sesuatu yang terbaik untuk hambaNYa. DIA punya Kuasa atas segalanya, DIA punya keizinan atas segala yang boleh berlaku. Di celah keputus-asaan itu, saya mendapat panggilan mengkhabarkan berita saya ditawarkan biasiswa penuh oleh Jabatan Perkhidmatan Awam Malaysia (JPA)..Alhamdulillah........Selepas beberapa siri kejadian dalam hidup membabitkan ‘keturunan dan warna IC’ saya dan Mak Ayah saya, kali ini, Allah memberi tanpa saya pernah mengimpi tinggi..Bagi saya, ini rezeki dan berkat doa Mak untuk saya.


Di kala seusai Subuh pagi itu, saya dan abang ketiga saya, Fendi terlelap dan K.Da mengambil giliran menemani Mak. Dan, waktu itu Mak dijemput kembali.


Allah~~~


Air mata tak terbendung lagi. Ras pilu kehilangan bercampur dengan rasa kelegaan Allah menjemput Mak di hari baik dan bulan baik. Saya pasti kepulangan Mak adalah kepulangan yang ditunggu oleh para penghuni langit. Kepulangan Mak pasti disambut gembira dan Mak juga pasti bahagia dijemput kembali ke sisi Allah.


Arwah Mak yang sangat istimewa


Mak yang berfikiran ‘lapuk’(orthodox kata saya) tetapi melangkaui berpuluh tahun ke hadapan..Seingat ingatan saya, Mak TAK PERNAH mengirim pesanan agar ‘belajar bersungguh-sungguh atau belajar biar dapat markah tinggi-tinggi’..Apa yang dipesannya selalu ‘jangan tinggal sembahyang atau ngaji quran ye’..
Pernah suatu ketika dahulu, hampir 9tahun lalu, sewaktu saya di tinggkatan 3,

 Mak pernah berkata “Mak doakan mu tak dapat penuh (9A), fiey”...

Hancur luluh hati saya mendengar kata-kata itu. Hati baran saya melenting dan muka saya ditarik sesungguhnya..

” Mak, Mak tahu tak betapa saya berusaha untuk tahun ini..hmmmmmm, takpe lah, kalu Mak da doa macam tu, tak payah la saya belajar-belajar lagi” jawab saya marah. Mana taknya, tahun 2001 adalah tahun kegilaan saya ‘study’ untuk mendapat yang terbaik PMR itu.

Mak datang pada saya, lembut Mak beritahu saya
“bukan gitu...Mak cuma harap mu tak dapat 9A sebab Mak tak nak anak Mak ni sombong dan takabbur kalau anak Mak dapat tinggi-tinggi”..

Nak tergelak pun ada masa mendengar alasan Mak masa tu, cam kolot je kan (jahat betul saya masa tu)..Tapi bila sekarang ni, tersangatlah terkesan dengan kata-kata Mak..

Masa SPM lagi kelakar kata-kata Mak, "Urmm, Mak harap mu tak dapat penuh (straight A) tapi takpela, kali ni Mak doa mu dapat penuh sebab mu leh Ayah mu gembira kalau mu dapat penuh"..Kali ini, saya hanya tersenyum mendengar kata-kata ikhlas Mak tu, tak melenting dah sebab tahu niat Mak lagipun masa tu tak berharap pun dapat straiht A, jauh betul dengan usaha saya..Tapi berkat doa Mak kan, lagi Allah itu Maha Pemakbul doa..=)

Orang selalu suruh kita berjaya, capai itu capai ini, dapat A berderet-deret, pointer tinggi-tinggi, tapi jarang sekali orang pesan apa kita kena buat bila kita dah dapat semua tu kan..Amat jarang sekali kan, kalau jumpa tu mujur sekali kan..Hatta cikgu-cikgu atau 'lecturers' sekalipun amat jarang sekali memesan sebegini selain "KENA SCORE, KENA DAPAT A BANYAK2, JAGA POINTER," dan segala macam lagi..tak perlu mendapat 'title' pendidik, Mak dah memang selayaknya dianggap sebagai pendidik...Tak perlu menjadi guru untuk mengajar, Mak adalah guru terbaik sebab meninggalkan ajaran yang berbekas di hati, yang tak ada berdokumen di dalam buku pelajaran selain seciput dalam ilmu Pendidikan Islam.

Antara bait-bait perkataan yang serius berkesan di hati, "Mak tak kisah anak Mak tak pandai, asal  anak-anak Mak JADI BAIK"

Pendek kata, Mak nak kami jadi baik, tak penting pun pencapaian tinggi-tinggi tapi perangai manusia berupa hamba hilang entah ke mana. Berapa ramai orang yang bijak pandai tapi sombong menyombong lagi riak, berapa ramai yang dapat kedudukan tinggi-tinggi tapi lupa nak tengok rumput hijau dipijak dek terlalu melangut ke langit biru. Berapa ramai yang baru dapat ilmu baru setakat Phd dah pandang rendah orang ada Master, Master kerling ijazah,  Ijazah mengata-ngata Diploma..dan terbalik lingkup sekali.

Sekali lagi saya bersyukur sebab Mak pernah pesan dan selalu berpesan pasal ini, malah ada doa khusus untuk saya.."Mak selalu doa mu tak dapat no 1, sebab bimbang mu sombong riak.."..Dan pada doa itu, cukup membuatkan saya rasa bersyukur punya Mak yang berfikiran terlalu jauh kehadapan, orthodoks pada dunia, tapi terlalu jauh kehadapan untuk akhirat. Dan dengan itu juga, saya tak terlalu kisah apa kedudukan saya, apa ranking saya, berapa pointer saya, yang saya tahu, saya buat terbaik ada pada saya..Dan berkat doa Mak rasanya, saya selalu tak mendapat tempat pertama..hihihi, tak apa..Apa yang ada ini pun sudah cukup rasa beruntung.

Pesan Mak akan saya ingat sampai bila-bila. Selagi hati dan ingatan saya untuk Mak, selagi itu pesanan itu akan terus hidup dalam hati ni.

Arwah Mak terlalu istimewa..Terlalu istimewa..Banyak lagi sifat dan sikap Mak yang menyenangkan kami dan orang sekeliling..Kehilangan Mak merupaan lehilangan terbesar yang bukan sahaja dirasai oleh kami, malah orang-orang yang pernah mengenali Mak pun terasa kehilangan itu..Sehinggakan, ada tetamu yang menitiskan air mata bila datang ke rumah, mengenangkan segala kenangan dan kebaikan Mak..

"Mak, 
Anak Mak ni dah makin besar. Semakin besar semakin rindu pada Mak, Dulu anak Mak ni boleh hidup je tanpa Mak atau tanpa sesiapa, tapi silap, silap sangat-sangat, bila makin besar gini, makin perlukan Mak sangat untuk menghadapi hidup dan segala ujian dalam hidup ini..Mak, harap sangat doa Mak agar saya dapat jadi anak yang baik, orang yang baik, masih subur dan terus dimakbulkan Allah...


Mak,
Saya doakan Mak bahagia di sisi Allah, berbahagia dengan segala kebahagiaan dan kasih sayang Allah dan para penghuni langit, menggantikan segala yang Mak tak kecapi tika di dunia..Mak, saya rindukan Mak.."



fiey ahmad
ingin belajar untuk menjadi seperti Mak

2 comments:

  1. erm...terdetik satu rse dlm kalbuku...coretanmu...suburnya cinta ibumu.... wanita....cerdik dan solehah...syurga janjiNya...

    ReplyDelete
  2. menitis air mata apabila membaca tulisan ini.tiba2 merasakan diri ini tak cukup lagi menghargai mak yang di depan mata.

    ReplyDelete