IIUM Nurse Bloggers

Ex-IIUM Matric

Kebun Ilmu

Ustaz's note

Ayat-Ayat Cinta

"dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya”
[Al-Baqarah 2: 216]

Sahabat Blogger IIUM

Mardhtillah Matlubi

~ I wish I could make people smile and make them know how beautiful life is. Just a plain me, seeking His bless worldly and hereafter.~

Total Pageviews

Wahai Rasulullah...

Ingin ku susuri denai hidup mu, ya Rasulullah
Izinkan aku mencintai mu
Izinkan aku merinduimu

Selawat dan Salam yang setinggi-tingginya ke atas mu
Wahai Kekasih Allah..

Sembang Hikmah

~Demi Masa~

"Demi Masa..Sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian..Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh..dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran" Berapa banyak lagi masa yang bersisa untuk kita??
Powered by Blogger.

Daisypath - Anniversary

There was an error in this gadget

Friday, December 4, 2009

Zuhud itu pada Kerendahan Hati





Menafsir Zuhud


Ihsan Daripada http://zuhud.wordpress.com

Definisi Zuhud

Banyak sekali penjelasan ulama tentang makna zuhud. Umumnya mengarah kepada makna yang hampir sama. Di sini akan disampaikan sebagian dari pendapat tersebut.

Makna secara bahasa:

Zuhud menurut bahasa bererti berpaling dari sesuatu karena hinanya sesuatu tersebut dan karena (seseorang) tidak memerlukannya. Dalam bahasa Arab terdapat ungkapan “syaiun zahidun” yang berarti “sesuatu yang rendah dan hina”.

Makna secara istilah:

Ibnu Taimiyah mengatakan – sebagaimana dinukil oleh muridnya, Ibnu al-Qayyim – bahwa zuhud adalah meninggalkan apa yang tidak bermanfaat demi kehidupan akhirat.

Al-Hasan Al-Bashri menyatakan bahwa zuhud itu bukanlah mengharamkan yang halal atau menyia-nyiakan harta, akan tetapi zuhud di dunia adalah engkau lebih mempercayai apa yang ada di tangan Allah daripada apa yang ada di tanganmu. Keadaanmu antara ketika tertimpa musibah dan tidak adalah sama saja, sebagaimana sama saja di matamu antara orang yang memujimu dengan yang mencelamu dalam kebenaran.

Di sini zuhud ditafsirkan dengan tiga perkara yang semuanya berkaitan dengan perbuatan hati:

  1. Bagi seorang hamba yang zuhud, apa yang ada di sisi Allah lebih dia percayai daripada apa yang ada di tangannya sendiri. Hal ini timbul dari keyakinannya yang kuat dan lurus terhadap kekuasaan Allah. Abu Hazim az-Zahid pernah ditanya, “Berupa apakah hartamu?” Beliau menjawab, “Dua macam. Aku tidak pernah takut miskin karena percaya kepada Allah, dan tidak pernah mengharapkan apa yang ada di tangan manusia.” Kemudian beliau ditanya lagi, “Engkau tidak takut miskin?” Beliau menjawab, “(Mengapa) aku harus takut miskin, sedangkan Rabb-ku adalah pemilik langit, bumi serta apa yang berada di antara keduanya.”
  2. Apabila terkena musibah, baik itu kehilangan harta, kematian anak atau yang lainnya, dia lebih mengharapkan pahala karenanya daripada mengharapkan kembalinya harta atau anaknya tersebut. Hal ini juga timbul kerana keyakinannya yang sempurna kepada Allah.
  3. Baginya orang yang memuji atau yang mencelanya ketika ia berada di atas kebenaran adalah sama saja. Kerana kalau seseorang menganggap dunia itu besar, maka dia akan lebih memilih pujian daripada celaan. Hal itu akan mendorongnya untuk meninggalkan kebenaran karena khawatir dicela atau dijauhi (oleh manusia), atau boleh jadi dia melakukan kebatilan kerana mengharapkan pujian. Jadi, apabila seorang hamba telah menganggap sama kedudukan antara orang yang memuji atau yang mencelanya, berarti menunjukkan bahwa kedudukan makhluk di hatinya adalah rendah, dan hatinya dipenuhi dengan rasa cinta kepada kebenaran.
Praktikaliti Zuhud dalam Kehidupan Seharian

"Biarlah apa orang kata, aku ZUHUD orangnya.." kata seseorang dengan pakaian lusuh, berbau, lagi tidak menyenangkan orang sekelilingnya.

"Buat apa cari duit juta-juta, mati nanti bukan boleh masuk kubur pun", seseorang yang mahu menghindarkan diri daripada bekerja keras di dunia.

"Tak pe belajar tak pandai, belajar pandai-pandai nanti hilang zuhud ni" seorang pelajar yang mengambil makna 'superficial' zuhud.

Dulu, masa kecil-kecil, suka baca cerita-cerita sejarah nabi, sebab ianya cerita. Banyak kali juga bertemu perkataan zuhud ni.

Dah besar-besar macam ni, banyak kali juga. Dalam hidup sehari-sehari meniti usia menghitung hari, bersama sahabat-sahabat dan manusia sekeliling, perkataan ini semakin 'jahar' kewujudannya.

Dikala baru dapat result sem lepas, dikala dah nak grad ini, dikala kepala macam pusing-pusing fikir kerja kat mana lepas grad ni...Macam-macam rasa dalam hati ni.

Dengan kehidupan yang semakin mendambakan perbelanjaan sara hidup yang makin tinggi, dengan peratusan manusia di bawah paras miskin yang makin tinggi, kehidupan hari ini sangat memerlukan perancangan perjalanan hidup yang teratur dan efektif.

Umm, apa kaitan ZUHUD dengan semua ni ye?

Bagi saya, zuhud ada kaitan dengan pilihan aturan hidup selepas ini..Malah dalam kehidupan kita hari ini pada saat ini.

Zuhud sering diertikan dengan refleksi sikap anti dunia atau menjauhkan diri daripada perkara-perkara duniawi demi mengejar uhkrawi kerana bagi mereka dunia ini cukup pendek dan singkat usianya berbanding akhirat yang hakiki.

Zuhud ini mahmudah sikapnya namun jika disalah aplikasikan,fitnah menjadi natijah buat pelakunya.
Zuhud tidak pernah memisahkan dunia dan juga akhirat malah boleh dijadikan hamparan pemnyambung dua dunia itu.

Dalam perjalanan Isra' Mikraj, Rasulullah SAW diriwayatkan bahawasanya Baginda diperlihatkan oleh ALLAH SWT akan seorang perempuan yang sudah tua dan berkedut wajahnya namun berdandan cantik lagi rupawan wajahnya seolah-seolah gadis belasan tahun.

Lalu Rasulullah SAW bertanya pada Jibril AS yang menemani beliau waktu itu.
" Siapakah orang tua itu wahai Jibril"
Maka Jibril menjawab, "Itulah gambaran dunia ini yang sudah berumur lamanya sehingga tunggu masa berakhirnya saja, walaupun begitu masih banyak manusia yang tertipu oleh penampilannya yang mengundang perhatian mereka yang menyukai keindahan zahir"(http://www.mail-archive.com)

Lalu, benarkah konsep zuhud yang diajarkan oleh para sufi itu adalah zuhud yang bersama-samanya pergertian konsep yang seiring dengan kemiskinan, kebodohan, keterbelakangan dan yang bersandar pada keyakinan bahawa dunia adalah musuh ketat manusia yang meanghalangi mereka dengan Tuhan mereka sehingga harus ditinggalkan supaya tiada rintangan yang menjadi penghalang antara mereka denganNYa?

Jawapannya dek logil akal kita pasti TIDAK kan.

Bukankah Allah mentakdirkan manusia di muka bumi sebagai khalifah buat seawal detik penciptaan manusia?Dan untuk menjadi khalifah pasti berkehendakkan kelengkapan teori-teori dan ilmu yang meluas demi memakmurkan bumi Tuhan ini.

Maka, fikirkan ya apa harus kita lakukan ya?
Sambil berkhidmat, sambil berzuhud.
Untuk berkhidmat, kita harus mencapai sebaik mungkin di dalam area kita berada, dan pencapaian tertinggi dan harta sebanyaknya. Sejurusnya, zuhud akan memainkan peranan menjaga kerendahan hati demi hati.

Carilah ilmu, pangkat, kedudukan dan harta seboleh-bolehnya kita, DEMI untuk kemaslahatan yang kita ingin suburkan solehah pada biah kita.

Dan perlengkapkan diri juga dengan sifat Zuhud, akan kita berada di jalan yang Allah redhai.

"Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari kenikmatan duniawi, sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan. (Q.S. Al Qashash 28 :77)

Dan gunanya teman di sisi adalah untuk saling memperingati kan?

Demi masa!
Sesungguhnya manusia dalam kerugian,
Kecuali orang-orang yang beriman, dan berbuat amal-amal soleh
dan saling berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan kesabaran
(103:1-3)

fiey ahmad
~banyak perlu dicari dan dilengkapi~

No comments:

Post a Comment